"Wanita Paling Malang Adalah Wanita Yang Tersalah Pilih Suami" - Prof Muhaya..

Berminat dengan kata-kata Prof Muhaya "Wanita paling malang merupakan wanita yang tersalah pilih suami. Karena nasib seorang perempuan itu berubah semuanya mengikut acuan suaminya. Kasihan. Parasnya cantik. Telahnya dilayan semacam 


sampah. Bukan salah sang isteri. Alias mungkin terbukti betul salah dia. "SALAH MEMILIH SUAMI". Pakaian tidak mencerminkan agama juga keperibadian. Jangan tertipu serta akhirnya "padan muka aku".
Seusai bernikah, bermakna selangkah kaki ke neraka alias ke syurga.."Tak salah memilih agar tidak tersalah pilih. Berkahwinlah bila dah rasa jumpa orang yang betul (dengan ikhtiar & tawakal pada Allah), bukan semata-semata karena nak tutup mulut orang tanya bila nak kahwin. Nampak remeh faktor ni tetapi, sesungguhnya berkahwinlah kerana Allah SWT.

Ranjau rumah tangga amatlah hebat, tapi mudah-mudahan bisa dilewati dengan petunjuk daripada Allah yang Maha hebat.
Bagaimana seorang wanita boleh menginginkan lelaki yang tidak sanggup bangkitkan dirinya untuk mengerjakan solat, mengerjakan ibadah, beradap mulia untuk memimpin tangan anak isterinya masuk ke syurga?

Isteri merupakan cerminan suami. Cantik suamimu cantiklah kamu. Elok suamimu. Eloklah kamu. Beriman suamimu maka berimanlah kamu. Pakar syurga suamimu maka kalian jua pakar syurga. Begitu jua sebaliknya.
Wahai sang suami, apabila kau merasa isterimu sangat leceh, menyusahkan, bandel alias sebagainya. Maka itulah diri kalian sendiri sebetulnya. Kau yang telah mengajar, membentuk serta menyebabkan dirinya menjadi semacam itu.
"Lelaki yang luar biasa bukan yang bisa mengahwini perempuan solehah, tapi lelaki yang mengahwini perempuan biasa serta berjaya bimbingnya menjadi perempuan solehah.." inshaAllah.
Kadang-kadang kami berdoa untuk kuat, tapi tidak sedikit pula dugaan yang mendatang, kadang-kadang kami minta cerdik, tapi persoalan pula yang bertandang, kadang-kadang kami minta ketersanjungan, tapi huru hara pula yang menjelang. Dugaan menjadikan mental kami kuat, persoalan menjadikan kami berfikir, huru hara menjadikan kami tabah...
Adakalanya jalan di hadapan kelihatan samar kerana kabus tebal menghalang pandangan. Lalu kami pun bingung meneruskan perjalanan kerana tidak tahu apa yg sedang menanti di sebaliknya.
Hakikatnya kami terbukti tidak sempat tahu apa yg sedang MENANTI kita. Tetapi YAKINLAH, indah alias tidak, tentu ada kebaikan kedua-duanya. ALLAH hanya memberbagi yang paling baik terhadap hambanya