5 Tips Ini Bisa Bikin Liburan dan Bepergian Jauh Tetap Terasa Nyaman


Tahun lalu, Singapore Airlines melakukan penerbangan terpanjang di dunia dengan durasi perjalanan 18 jam dari New York ke Singapura. Dan belum lama ini, Qantas Airlines juga telah melakukan penerbangan jarak jauh dengan rute New York ke Sydney serta  London ke Sydney.

Sementara para ahli mengumpulkan informasi dari penerbangan ini, guna lebih meningkatkan kesejahteraan dan kenyamanan pada penerbangan jarak jauh, para ahli kedokteran penerbangan memberi tahu apa yang terjadi pada tubuh Anda ketika terkena efek tekanan tinggi. Demikian dilansir dari Channel News Asia, Senin (18/11/2019).

Ketahuilah beberapa hal yang kemungkinan akan Anda alami dalam penerbangan serta cara mengatasinya:


Jet Lag

Bersiaplah untuk mengalami jet lag

Jet lag akan menjadi hal yang sangat signifikan dialami dalam penerbangan jarak jauh, kata Dr Brian See, direktur Changi Aviation Medicine Centre di Rumah Sakit Umum Changi. Jet lag pasti akan dialami dalam penerbangan yang melintasi empat zona waktu atau lebih, menurut Aerospace Medical Association.

"Selain itu, perjalanan ke timur dari Sydney ke New York akan lebih sulit untuk disesuaikan, dibandingkan dengan perjalanan ke barat dari New York ke Sydney," kata Dr See. "Ini karena tubuh manusia berupaya lebih buruk dengan pemendekan satu hari dan peningkatan waktu tidur, dibandingkan dengan pemanjangan satu hari dengan tambahan jam siang dan penundaan waktu tidur."

Walaupun begitu, jet lag akan tetap terjadi dalam rute jauh manapun.

Tips #1

Miliki rutinitas tidur yang baik di rumah, kata Dr See, dan tetap melakukannya ketika Anda berada di pesawat dan setelah tiba di tujuan Anda. Untuk membantu Anda tidur lebih baik, pastikan lingkungan tetap senyap, gelap, dan senyaman mungkin, dan hindari kafein serta makan besar beberapa jam sebelum tidur, sarannya.

"Meskipun alkohol mungkin tampak berguna untuk membantu tidur, itu dapat mengganggu pola tidur yang diperlukan untuk tidur nyenyak dan karenanya harus dihindari," tambah See.

Jika Anda akan menghadiri pertemuan penting atau melakukan pemeriksaan, dan benar-benar perlu beristirahat di pesawat, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan dokter untuk “pengobatan singkat dengan obat tidur,” kata Dr. See.

Mengatur waktu makan Anda setelah mendarat juga dapat membantu mengatasi jet lag, dan mungkin lebih baik daripada tidur, menurut penelitian oleh University of Surrey.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Psychology And Health pada 2016, menemukan bahwa makan di tujuan perjalanan mereka membantu para anggota kru pesawat rute jarak jauh menyesuaikan jam tubuh mereka dengan lebih baik selama hari libur mereka.


Kemungkinan Alami Dehidrasi

Tubuh Anda Butuh Hidrasi

Anda mungkin tidak akan mengalami dehidrasi pada penerbangan yang berdurasi tiga atau empat jam, kata Dr Peter Hackett, direktur Institute for Altitude Medicine di Conde Nast Traveler.

Namun, penerbangan jarak jauh menjadi cerita yang berbeda. Dibandingkan dengan kelembaban relatif rata-rata tahunan Jakarta sebesar 52 persen, kelembaban kabin pesawat kurang dari 20 persen (menurut Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO) yakni seperti berada di padang pasir.

Anda mungkin tidak menyadari dehidrasi karena bagian dalam pesawat terasa dingin. Pada saat Anda mulai merasakan tanda-tanda seperti kulit lebih sensitif, kelelahan, dan meningkatnya ketidakmampuan untuk fokus pada film atau buku, dehidrasi sudah mulai terjadi.

Tips #2

The Aerospace Medical Association menyarankan untuk minum sekitar 240ml (8 oz) air untuk setiap jam di pesawat. Sebagai referensi, sebagian besar gelas plastik yang digunakan oleh maskapai memiliki sekitar 270ml (9 oz) cairan.

Sementara pesawat-pesawat generasi baru membuat perjalanan terasa lebih nyaman, hidrasi bukanlah prioritas utama para insinyur penerbangan, namun Anda harus tetap minum air yang cukup, kata Dr Clayton Cowl, ketua Divisi. Pengobatan Preventif, Okupasi, dan Aerospace di Mayo Clinic.


Coba Untuk Berjalan Lebih Banyak

Jangan duduk terus menerus, cobalah berjalan sesekali

Bukan hanya lansia yang rentan terhadap deep vein thrombosis (DVT). Selama Anda duduk untuk waktu yang lama, baik itu dalam penerbangan pesawat, kereta api atau bentuk perjalanan lainnya, risikonya tetap ada.

Bahkan, risiko Anda sekitar dua kali lipat setelah penerbangan jarak jauh lebih dari empat jam, kata Dr See, mengutip penelitian yang dilakukan oleh WHO. Risiko DVT semakin meningkat di antara individu dengan faktor risiko lain yang diketahui, seperti obesitas, penggunaan kontrasepsi oral dan adanya kelainan darah tertentu, kata Dr See.

Tips #3

Semua penumpang perjalanan udara jarak jauh harus melakukan latihan kaki secara teratur sambil duduk, serta berjalan di sepanjang lorong dari waktu ke waktu, saran Dr. See.


Rutin ke Toilet

Tetap harus rutin ke toilet

Jika sistem pencernaan Anda terasa tidak nyaman ketika berada di dalam pesawat dengan rute pendek, itu akan menjadi lebih buruk dalam durasi penerbangan yang lama.

Menurut Dr Megan Rossi, seorang peneliti kesehatan usus di King's College London, udara apa pun yang terperangkap di saluran pencernaan Anda akan mengembang dan menekannya. Udara ini bisa berasal dari pernapasan, menelan, dan makanan yang difermentasi di usus besar tiga hingga enam jam setelah makan, katanya.

Tips #4

Apa yang Anda makan juga dapat menentukan pembentukan gas di usus Anda.

"Fruktosa dalam buah dapat membentuk gas, jadi cobalah untuk makan buah sebanyak satu porsi ketika berada di udara dan 24 jam sebelumnya," kata Dr Rossi. Dr See menyarankan untuk makan makanan seperti kacang-kacangan dan sayur-sayuran, serta minuman berkarbonasi dan makanan yang lebih besar dari biasanya di udara.

Bagi yang memiliki diabetes atau memiliki kadar gula darah rendah, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum bepergian, kata Dr See.


Mencuci Tangan

Jangan lupa untuk cuci tangan

Berlawanan dengan kepercayaan kebanyakan orang, udara yang disirkulasi ulang di kabin pesawat jarang menyebarkan infeksi pernapasan seperti flu biasa, kata Dr. See.

“Ketika itu terjadi, penyebaran hampir selalu melalui kontak langsung dengan penumpang yang simtomatik. Ini mirip dengan situasi di lapangan, dan tidak jarang di lingkungan kabin pesawat terbang. Tidak ada bukti bahwa udara kabin pesawat resirkulasi dapat meningkatkan risiko penularan. ”

Selain itu, kata Dr See, filter efisiensi tinggi partikulat udara (HEPA) sekarang dipasang ke sistem pendingin udara dari sebagian besar pesawat penumpang modern, dan "akan menyaring hampir semua bakteri dan partikel virus dari udara kabin resirkulasi".

Tips #5

Sebenarnya sama saja seperti di daratan, sering mencuci tangan, mencuci tangan sebelum makan dan setelah menggunakan toilet, dan tidak menyentuh wajah Anda dengan tangan yang belumdicuci, kata Dr See.

"Mereka yang sudah tidak sehat dengan gejala yang menunjukkan infeksi pernafasan idealnya harus menunda perjalanan mereka sampai mereka pulih," katanya.